RSS

Kecewa Dengan Pengguna Lift di Plaza Parahyangan Bandung

21 Apr

Ketika itu saya sedang main futsal di Plaza Parahyangan karena ada turnamen futsal. Kali ini giliran main widyakelana solo dengan alumni SMA 78 Jakarta. Sesudah main kan capek banget. Terus mo pulang dulu cari makan. Karena pintu utama tu lewat lift, ya udah kita ikutan naik lift. Kebetulan lapangan futsal ada di lantai 5 (paling atas). Nah sesampai di lift tu kita nunggu lama banget. Koq liftnya ga naik-naik ya. Terus waktu sampai atas tu ternyata udah banyak orang yang berada di lift tersebut. Koq ga keluar-keluar ya? Eh, ternyata tu orang mo turun. Udah dipenuhi, mo turun harus naik pula. Ya udah kita tunggu kloter berikutnya mungkin tadi ada orang “sakit”. Kloter selanjutnya, lho koq sama aja. Pada mau turun malah naik dulu. Yah cape deh.. Ditunggu kloter selanjutnya koq sama aja kaya gitu. Lah terus kapan kita bisa turun? Mereka juga ga ngomong apa-apa ketika lift terbuka di lantai 5. Huh, mentang-mentang berpakaian rapi, tapi etikanya ga ada.

Setelah melewati banyak kloter dan hasilnya sama aja. Kita memutuskan untuk turun tangga. Disitu tertulis bukan jalan umum. Loh? Koq? La terus kita harus lewat mana? Ya udah karena udah kesel gara-gara lift akhirnya turun lewat tu tangga. Ternyata dilantai 4 ada sebuah tempat peribadatan yang kebetulan baru selesai. Hmm.. Sesampai di lantai 4 bingung lagi cari tangga turun koq ga ada.. Hah, sebel banget deh rasanya. Informasi di Plaza Parahyangan sangat kurang. Dia cuma mengandalkan dua lift dan letaknya bersampingan untuk lalu lintas naik turunnya. Setelah tanya petugasnya ternyata liftnya dideket toilet. Lho? Tulisan di sana kan toilet, masa bisa turun? Apa jangan-jangan lewat septictank? Haha, guman saya ama temen-temen. Ternyata ada juga tangganya dengan kondisi sepi dan kurang terawat itu. Disitu juga ta tertulis udah sampe lantai berapa karena kami belum pernah lewat tangga.

Buat para pengguna lift atau sejenisnya, baik di mall, di kampus, di rumah sakit, dsb, Pernah dosen saya mengatakan etika memakai lift itu kalau diluar negeri, tentu saja bisa juga diimplementasikan disini karena liftnya juga sama fungsinya. Yaitu :

  1. Jika orang itu sehat, memakai lift untuk naik itu itu minimal 2 lantai, kalau cuma 1 lantai pake lift itu adalah orang yang “sakit” (sakit jiwa) dan “cacat” (cacat mental).
  2. Jika orang itu sehat, mamakai lift untuk turun itu minimal 3 lantai, kalau cuma 1 lantai pake lift itu adalah orang yang “sakit” (sakit jiwa) dan “cacat” (cacat mental).
  3. Dahulukan orang yang keluar lift.
  4. Kalau mau turun tunggulah sampe lift turun tidak perlu naik dulu, kan ada tandanya naik dan turun. Kalau mau turun harus naik dulu tu berarti orang kampungan.
  5. Dahulukan orang yang sudah tua.

Itu dulu deh. Besok disambung lagi. Mo benahi hape dulu.🙂

 
2 Comments

Posted by on April 21, 2008 in diary

 

Tags: , ,

2 responses to “Kecewa Dengan Pengguna Lift di Plaza Parahyangan Bandung

  1. flashit

    May 14, 2008 at 1:45 pm

    Wakakakakaka, mending nggo eskalator lah, bisa pake moon walk <– kampungan, kwakakakaka ….

     
  2. Ari

    June 24, 2008 at 7:54 pm

    Gue sneng klo bsa maen k mall Parahyangan Bandung.

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: