RSS

Handphone Baru, Sebuah Kebutuhan atau Sekedar Lifestyle

27 Apr

Hari ini saya susah payah mo menjual hape saya karena udah ga karuan dan udah ga enak dipake lagi. Bukannya saya penggila hape canggih, sejak SMA kelas1 saya baru ganti hape 1x. Tu aja kelas 2 SMA. Ganti N3200 sampe sekarang baru kejual. Yah, saya berani-beraniin ngejual karena takut kalo tambah parah sakitnya tu hape.

Tadi sesore muter-muter BEC mencari pembeli hape saya dengan harga yang tertinggi,. Tapi saya terkejut karena hape saya ditawar kurang dari 200ribu. Haha,, menyedihkan sekali. Emang sih hapenya udah kuno, LCDnya udah cacat, keypadnya susah dipencet, katanya kameranya juga udah ga bener. Lah ternyata baru sadar kalo hape saya tu udah parah banget rusaknya. Kemarin-kemarin ya ga gitu sih. Hehehe…

Akhirnya hape saya dilepas dengan harga 250ribu. Dengan segala jerih payah dan tak menyerah menjual hape dan kebetulan nemu penjual yang pas (memberi harga yang lebih) ya udah langsung lepas aja. Saya juga udah capek waktu itu.

Tapi saya jadi bingung mo ganti hape apa?? Karena hapenya udah canggih-canggih semua dan tentunya harganya juga mahal buat kantong saya (dan juga harga hape saya yang terjual). Kalo saya sih asal bisa buat telpun, sms, GPRS, modem. Sebenarnya cuma itu sih pengen saya. Akhirnya mo beli Nokia 6120. Sebenarnya bagus sih. Harganya masih 2juta. Tapi apakah itu sesuai kebutuhan saya? Ataukah hanya sebuah gaya hidup yang “wah”?? Terus alternatif lain ada sony ericson K530 atau apa gitu. Harganya cuma 1.5juta. Bedanya sama nokia tapi ya cumin ga office mobile. Terus cuma baru 3G kalo yang nokia tadi udah 3.5G / HSDPA. Saya jadi bingung sendiri kalo disuruh pilih barang yang bagus dan mahal karena badget yang terbatas. Pikir sana pikir sini akhirnya ga jadi beli hape. Waakakka… Kacian banget deh.

Sampai rumah masih kepikiran terus, tapi setelah ngobrol-ngobrol ma ortu dan temen kayanya saya jadi beli yang soner aja deh. Karena mobile office ga perlu toh juga ada laptop. HSDPA kayanya juga ga terlalu perlu karena udah tercover dengan 3G. Belum tentu juga ada jaringan 3.5G disini. Lainnya ya karena kemarin baru aja beli baterei laptop, terus besok udah mendekati bayar uang Kuliah. Lagian saya beli hape bukan untuk gaya karena kebutuhan untuk berkomunikasi dan untuk berekreasi di dunia maya (belum kuat langganan internet :D). Ya udah beli yang lebih murah dengan kualitas yang sama aja. Besok beli ah. Hehehe…. Atau ada yang mau kasih saran??
Technorati Tags: , , , , ,

 
4 Comments

Posted by on April 27, 2008 in diary, Technology

 

4 responses to “Handphone Baru, Sebuah Kebutuhan atau Sekedar Lifestyle

  1. Didi Wahyudi

    April 28, 2008 at 3:14 am

    Kayak saya aja mas… dari dulu sampai sekarang setia sama Siemens A55 (ngobrol + sms), Motorola C381 (internetan), sama Frensip yang udah diinject flexi (ngobrol sama orang rumah).

     
  2. Ardian Eko

    April 28, 2008 at 3:00 pm

    @Didi Wahyudi, on April 28th, 2008 at 3:14 am
    Hahaha, nasib kita sama ya bung. Lagian juga masih bisa dipake dan masih mendukung kegiatan kita sehari-hari. Sampe saat ini saya masih mempertahankan C651 yang baru dibeli sebulan lalu. Kalo CDMA belum ada. Hehehe.

     
  3. fatandmarsiano

    May 4, 2008 at 7:01 pm

    Masih setia dengan N3650 keluaran 2003
    ^_^

     
  4. saryanto

    August 28, 2010 at 4:18 pm

    ho sayae72.saya tdk suka.karna kena biaya gprs terus.saya gak bisa gunain.

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: