RSS

Monthly Archives: August 2008

Akhirnya masuk sub jurusan ELEKTRONIKA

Tingkat 3 udah memasuki perkuliahan minggu pertama. Kita udah mulai efektif belajar tiap hari (cie..cie..) tapi jadwalnya masih belum jelas. Masih ada pindah kelas, jadwal bentrok, dll. Mungkin masih harus PRS lagi awal september besok.

Waktu perwalian kemarin (ngisi KRS), saya telah memutuskan untuk masuk elektro aja dengan subjur ELEKTRONIKA. Kenapa begitu? Saya sendiri sebenarnya tingkat 2 kemarin pengen masuk telekomunikasi tapi karena sekarang mereka menjadi prodi sendiri, saya jadi pikir2 lagi. Sebenarnya ga masalah sih tapi dalam hati masih ada yang mengganjal. Sedikit cerita :

STEI dahulu kan dibagi dua Prodi besar yaitu elektro dan Informatika. Tapi sekarang akan terjadi pemekaran prodi lagi menjadi 5 prodi, untuk ELEKTRO menjadi Calon Prodi Power, Calon Prodi telekomunikasi, Prodi Elektro, dan IF ada dua prodi baru. Huff, semakin bingung saja. Masa kita mau pindah prodi lagi. Tentu dengan nim yang beda. Tapi sampai sekarang teman saya masih pake NIM ELektro (132xxxxx).

Nah, karena beberapa pertimbangan dan masukan dari orang-orang terdekat serta masukan dari postingan sebelumnya maka saya akhirnya milih elektronika. Beberapa cerita dari temen2 dekat yang menyebutkan bahwa jurusan ini begini, jurusan itu begitu, jurusan ini susah, jurusan itu nilainya gampang tapi akhirnya saya mendapat pencerahan dan semakin yakin kalo pengen masuk elka. Ntah apa mereka bilang, katanya gara2 di brainwash pas magang, atau karena masih prodi elektro, saya merasa mantap masuk ke Elektronika. Walopun susah tapi kita wajib berusaha. Kalo itu yang disuka pasti bisa dihadapi dengan penuh keyakinan. Kan ada pepatah, berakit-rakit dahulu berenang-renang ketepian, bersusah2 dahulu, bersenang2 kemudian. Semoga bisa memberi motivasi bagi saya.

Oiya, waktu konsultasi dengan dosen wali, saya bilang mau masuk Elektronika. Terus dosen wali saya (Pak Bambang Riyanto) mendukung pilihan saya itu. “owh, bagus.. Kalo masuk elektro ya masuknya prodi elektro, bukan yang lain”, begitulah kurang lebihnya yang dikatakan bapaknya (tidak berniat memojokkan yang lainnya). Terus kan masalah utama yang diharapi orang elektronika adalah lapangan pekerjaan. Terus bapaknya bilang, “Emang sih kalo di dalam negeri, kalau masalah desain atau VLSI itu masih sedikit, tapi kalo bidang elektronika biasa ya cukup banyak. Tapi kebanyakan kalo VLSI itu larinya ke luar negeri. Disana banyak yang membutuhkan. Dari desain sampe fabrikasi.”, gitu kurang lebih perkataannya. Owh, begitu ya..

Saya sebenarnya pengen sih ke luar negeri. Tapi bahasa english masih pas-pasan gini. Dulu aja dapet kuliahnya reading. Hehehe.. Yah, tapi harus yakin dan mantap kalo sebenarnya kita itu mampu bersaing dengan bangsa manapun. Terinspirasi dari kakak tingkat yang sesama dari Solo, mas iput, dia bisa juara VLSI contest di Jepang. Harusnya generasi selanjutnya juga bisa. Tinggal gimana usaha kita saja. Kerja keras = hasil maksimal. Leha-leha = sengsara.

 
6 Comments

Posted by on August 22, 2008 in diary

 

Tags: , , ,

Akhirnya Magang di LAB IC Design Selesai

Tepat pada hari rabu, 13 Agustus 2008, kegiatan magang di Lab IC Design berakhir. Kegiatan ini diakhiri dengan presentasi dari masing-masing peserta magang selama beberapa menit. Dalam presentasi tersebut hadir pula Pak Trio, Pak Eko, dan Bu Amy. Udah kaya sidang aja, karena tiap orang yang presentasi pasti ditanyain beberapa hal tetapi tidak banyak menyinggung masalah teknis.

Kegiatan ini sendiri sebenarnya berlangsung dari jam 09.00 – 11.00 tapi pada kenyataannya kegiatan ini berlangsung dari jam 90.30 sampai jam 14.30.  Kegiatan ini berlangsung lama karena peserta magang dan KP tidak hanya sedikit dan kita maju satu persatu mempresentasikan kegiatan kita. Saya sendiri presentasi tentang GuardInterval untuk DVB-H.. Ga tau mesti?? Ya udah pokoknya itu deh. Saya sendiri dulu juga sempat binun beberapa hari. Hehehe…

Acara penutupan ini berlangsung damai dan sejahtera. Pada akhir acara dibagikan jaket dan amplop serta kenang-kenangan bagi maganger berprestasi. Trus tak lupa juga kenarsisan kita.. Poto2 bareng.. Mana fotonya? Saya belum dapat nih. Pengen saya upload. Hehehe…

 
Leave a comment

Posted by on August 14, 2008 in diary

 

Tags: , ,

Laptop aneh, tombol power koq ucul..

Sebenarnya gejala soaknya tombol power di laptop saya ini udah lama. Tapi karena dasar orang nggak pedulian (sebelum rusak ya dibiarin) dan orang yang males serpis laptop karena mahal *katanya* dan sudah ga garansi lagi, akhirnya tombol power saya lepas. Masih mending kalo tombolnya lepas keluar. Tapi ini tombolnya lepas kedalam. Akhirnya masuk ke jeroan laptop dan ga bisa diambil lagi. Diputer2 tu laptop tetep aja ga keluar.

Kejadian ini bermula saat presentasi dvkom hari sabtu di HME. Laptop saya yang udah ngedur kerja dari jumat pagi sampe sabtu pagi masih digunakan buat presentasi divkom. Terus karena baterei yang digunakan udah soak jadi tu baterei cuma kuat beberapa menit. Ketika pindah dari divkom ke tempat presentasi ternyata listriknya ga nge charge dan akhirnya laptop mati saat mau presentasi. Dipencet2 tombolnya tetep ga mau jalan padahal power dari jala-jala udah masuk. Setelah di coba-cobi dengan berbagai macam jari manusia, akhirnya si fatan yang bisa nyalain tu laptop. Pada saat itu masih belum ucul tombolnya.

Sesi pertama dan kedua selesai. Karena ada istirahat maka laptop harus dimobilisasi ke HME. Tentu saja harus dengan dimatikan laptopnya. Saya jadi khawatir kalo ntar ga bisa nyala lagi. Ketika persiapan sesi ketiga, ternyata benar juga laptop saya ga bisa nyala lagi. Dipencet-pencet dengan segala posisi tetep aja ga bisa. Terus akhirnya kejadian itu kerjadi juga.

dul….dul…..dul……. ctek… ucul deh tombolnya.

laptop ucul powernya

laptop ucul powernya

Saya semakin binun karena udah hampir mulai presentasi tapi masih belum nyala ni laptop. Akhirnya cari batang yang ujungnya lancip buat ngidupin sementara. Akhirnya bisa nyala,  ternyata tombol powernya ga sejajar ama lubang powernya. Makanya kadang tu susah dinyalain. Sejak itu saya mulai menggunakan selongsong batang untuk menyalakan laptop.

Hari minggu saya menyalakan laptop dengan menggunakan selongsong batang juga. Pun itu keadaan laptop masih baik2 saja. Senin masih sempet saya pake buat kerja. Tapi siangnya saya merasa ada yang aneh dengan laptop saya. Laptop jadi panas. Di exhaus fan tu koq panas banget. Takutnya tombol tu tadi masuk ke dalam terus nganggu sirkulasi udara didalam. Terus sampe ada bau2 ga enak gitu dideketnya. Kaya bau gosong dan plastik kebakar gitu. AKhrinya saya takut dan matiin tu laptop. Takut terjadi apa2 yang ga bener. Akhirnya saya matiin dan didiemin bentar. Ngajak fatan ke service center ACER di setrasari. Terus akhirnya diopname sehari disana. Saya sempet was-was karena masih takut kalo terjadi apa2 ama laptop saya.

laptop power ucul 2

laptop power ucul 2

Hari berikutnya (selasa-red), saya kembali lagi ke service center jam 4.30 sore. Ternyata disana belum digarap sama sekali. Padahal kemarin bilangnya bisa diambil sore. Wah, terus akhirnya setelah dengan tampak masam gitu mereka mau mbenahi laptopnya dengan konsekuensi pulang lebih lambat. Sekitar jam5.30 sore itu udah selesai ngambil tombol powernya (kaya operasi aja) terus laptopnya bisa dibawa pulang dulu. Sparepartnya masih pesen di jakarta jadi agak lama.

Hmm.. okelah gapapa. Tapi pas laptop saya terima,, treng…treng..treng… loh koq ada yang aneh dengan casing deket speakernya. Owh,, ada yang menonjol. Ada apa tu? ternyata ada sekrup yang nembus casing. Wah,, parah.. Akhirnya saya komplain ama yang nyerpis. Mereka cuma umak umik ga jelas gitu jadi saya kan ga tau. Katanya sih gara2 tadi ngerjain dengan buru2 karena hari udah sore dan jam kerja udah lewat makanya mereka jadi teledor. Hahaha,, salah sendiri mau melayani diluar jam kerja. Saya tanya, “gapapa udah jam segini”. Terus si serpis bilang “ya udah konsekuensi mas. Ditunggu aja 30menit.” Weleh,, Dengan dia bilang gitu tentu saja Quality of Service juga harus diperhatikan. Apalagi mereka kan service resmi laptop masa malah ngrusak properti. Tapi akhirnya dia bilang akan ganti casing yang rusak itu. Yah masa punya laptop satu aja dioperasi plastik semua. Casing tengah, casing di power, ntar lagi ndak tau casing apa lagi.

benjo laptop

benjo laptop

Sebenarnya kenapa sih dengan laptop saya? Apakah acer itu emang bener asli cepet rusak? Apa emang pemakaian saya yang ngedur tiap hari jadi laptopnya soax terus. Masup angin kalo manungsia. Rasanya punya sodara saya yang dulu belinya bareng juga ga ada masalah. Apa emang punya saya yang dieksplore dengan sangat dalam? ckckckck…. kita tunggu saja kisah selanjutnya dengan laptop acer saia.

[photo – powered by SonerK530i]

 
12 Comments

Posted by on August 6, 2008 in diary, Technology

 

Tags: , , ,

Dari Solo Ke Bandung, Kereta Lodaya Parah

Sebenarnya liburan di Solo masih belum puas. Banyak tempat2 yang belum saya kunjungi. Belum ke Galabo. Ga sempat lihat pemecahan rekor muri ngenet dengan jumlah pemakai 600orang di slamet riyadi. Ga sempet liat pameran komputer yang baru buka. Belum ke waterboom pandawa (padahal udah bawa celana renang). Ternyata banyak yang saya lewatkan di solo kemarin. Tapi gapapa, yang penting udah liat cityExpo di Diamond Convention Center. Selain itu dapat sepatu baru dengan harga murah meriah. Belinya di pasar legi sih. Satu sepatu cuma 40ribu. Emang sih ga sebagus kalo beli di toko. Tapi lumayan buat ganti2 sepatu dan buat futsal di bandung. 😀

[Intermezzo]Oiya, cityExpo yang di solo bagus banget lho. Berbagai produk lokal dari masing-masing kota tampil disini. Ternyata Indonesia itu kaya karena keberagaman budaya dan sumber daya alam. Hasil kerajinan yang dihasilkan juga berasal dari alam yang ada. Wuih,, bagus deh pokoknya. Jadi semangat pengen keliling indonesia pas liat pameran2 kerajinan itu. Mutiara, baju adat, kerajinan, semua dipajang disitu. Pengen saya poto2 tapi saat itu udah pada mo tutup (jam9 malem baru datang) terus akhirnya nonton ketoprak anak2 di pelataran DCC. Seru dan lucu. Bagus, melestarikan budaya bangsa. Jadi pengen ikutan PSTK. 😀

Hari rabu malam saya menuju Bandung lagi karena magang masih belum usai. Saya menuju Bandung dengan menggunakan kereta. Karena kemarin waktu pulang ke solo ga dapat tiket kereta, saya minta bapak saya membelikan tiket kereta biar ga kehabisan lagi. Akhirnya dapat deh dan dibeliin tiket lodaya eksekutif. Hehhe.. senangnya..

Akhirnya, hari kepulangan tiba. Semua udah disiapkan dengan matang. Oleh2 pun udah siap. Sampe setasiun jam 19.45. Setelah ngobrol2 lama akhirnya jam 20.30. Kereta melesat diantara suasana malam kota solo. Saya masuk ke gerbong eksekutif. Tapi baru sampe stasiun gawok kereta udah berhenti. Tak ada pemberitahuan kenapa koq berhenti. Padahal biasanya kereta ini melesat dengan kencang di stasiun gawok karena stasiun ini kecil. Keretanya lama banget berhentinya. Saya sampe capek cuma ngliatin orang2 pegawai setasiun. Terus udah disalip kereta lain lagi. Wah parah.. Masa kereta ekonomi nyalip kereta bisnis – ekse (nggak kebalik tuh?). Akhirnya sekitar 1jam berhenti kereta melaju lagi. Apa mungkin udah tua ya keretanya jadi harus berhenti dulu. Melaju beberapa menit terus eh berhenti lagi. Kali ini berhenti ditengah jalan raya. Hahaha.. kacian banget yang mo nyebrang rel kagak bisa. Kayanya tuh kereta mejen(manyun) lagi. Selamat menikmati bapak2 pengendara motor dan mobil. Apa mau didorong aja keretanya. 😀

Ntah dengan bantuan lelembut, ato didorong para pengendara biar ga menghalangi jalan, ato karena keretanya udah bisa maju lagi, akhirnya kereta melesat beberapa meter. Eh, ternyata berhenti di stasiun ceper (mengenang masa kecil, sering main disitu). Disitu berhenti lama banget. Edun tenan. Katanya lokonya mejen jadi nunggu kiriman loko dari solo. Weks, edun… harus nunggu berapa jam lagi. Sembari menikmati pemandangan malam hari (yang mo diliat apa wong setasiun kecil), saya chatingan aja. Terus di telpun juga ama temen. Jadi ga bosen deh nunggunya. Yah, sekitar jam10an lebih gitu akhirnya loko susulan datang. Anehnya kenapa harus digandeng loko ama loko? Apa ga brani jalan sendiri ya lokonya. Hahaha… terlalu banyak berimajinasi.

Akhirnya kereta berjalan dengan normal dan melaju dengan kencang *kayanya*. Sampe jogja tu udah jam 11 lebih. Hmmm… padahal seharusnya solo jogja tu 1jam doank. Wah, kita rugi waktu ni. Lagian ga ada pemberitahuan kenapa dan bagaimana koq bisa telat *emang biasanya ga ada toh*. Dari jogja udah lancar. Saya juga udah bisa tidur nyaman. Bangun2 udah pagi. Wah, pemandangan udah beda banget. Isinya sawah dan sawah. Kadang diselingi hutan. Begitulah kalo naik kereta.

Udah pagi (sekitar subuh mungkin), kereta baru sampe tasikmalaya. Wahaha,, ngalamat datengnya telat ni. Terus berjalan dan melaju dengan kencang, kereta lodaya tak merasa kalo telat. Apa udah biasa ya hal kek gini. Heran deh saya. Kenapa ga bisa tepat waktu. Padahal di jadwal tu tertulis 05.xx gitu sampe bandung. Telat2nya ya jam6 gitu. Tapi sekarang? Saya sampe setasiun bandung tuh jam 09.00 WIB. Wah, apa nggak marmos coba. Telat 3jam dari jadwal. Padahal kan jam9 udah jam kerja. Kalo saya gitu kan ga masalah telat, tapi kalo orang penting gitu kan bisa berabe. Di kereta tu pagi2 isinya orang telpun melulu. Bilang ada yang ijin, bilang jemput ntar aja, bilang telat,, wah banyak deh pokoknya. Kalo saya? Siapa yang mau ditelpun? Oiya, yang mo jemput saya. Hehehe..

Udah lama ga pernah naik kereta aja koq jadi kaya gitu. Mau gimana lagi tuh kereta api indonesia. Masa datangnya telat terus. Lagian ga ada yang memberitahu kenapa koq telat dan kapan sampai di bandung. Yah, paling nggak ada pemberitahuan. Kita di jalan cuma bisa lihat sawah kan ga tau udah sampe mana. Semoga PT. KAI semakin baik aja lah. Perbaiki dulu lokomotifnya. Jangan asal pancal jalan aja. Perjalanan kereta jauh bung. Kalo macet ditengah hutan gimana coba. Kita udah bayar mahal2 biar nyaman dan sampe di bandung cukup pagi tapi hasilnya?? huh,, emang KAI harus di benahi. Ada harga ada pelayanan. Jangan hanya sak penak udele dewe. Mentang2 ga ada saingan.

Kemarin aja temen saya juga telat 4jam dari jadwal. Dia naik kereta lodaya pagi berangkat dari solo jam9an mungkin. Harusnya sampai bandung jam5 sore tapi hasilnya, saya jemput dia jam9 malem. Hahaha,, apa ga bikin pegel tuh. Harus keluar ongkos lagi buat makan dan capek juga karena kondisi siang yang panas biasanya. Katanya sih telat juga gara2 lokomotifnya mogok. Wah,, parah banget ni KAI. Segeralah Anda berbenah. Ati2 aja kalo naik kereta lodaya saat waktu mepet. Masa mo naik ekonomi.. 😀

*untungnaikeksekutifjadinggakpanaspassiang*

 
5 Comments

Posted by on August 3, 2008 in diary

 

Tags: , , , ,