RSS

Dari Solo Ke Bandung, Kereta Lodaya Parah

03 Aug

Sebenarnya liburan di Solo masih belum puas. Banyak tempat2 yang belum saya kunjungi. Belum ke Galabo. Ga sempat lihat pemecahan rekor muri ngenet dengan jumlah pemakai 600orang di slamet riyadi. Ga sempet liat pameran komputer yang baru buka. Belum ke waterboom pandawa (padahal udah bawa celana renang). Ternyata banyak yang saya lewatkan di solo kemarin. Tapi gapapa, yang penting udah liat cityExpo di Diamond Convention Center. Selain itu dapat sepatu baru dengan harga murah meriah. Belinya di pasar legi sih. Satu sepatu cuma 40ribu. Emang sih ga sebagus kalo beli di toko. Tapi lumayan buat ganti2 sepatu dan buat futsal di bandung.šŸ˜€

[Intermezzo]Oiya, cityExpo yang di solo bagus banget lho. Berbagai produk lokal dari masing-masing kota tampil disini. Ternyata Indonesia itu kaya karena keberagaman budaya dan sumber daya alam. Hasil kerajinan yang dihasilkan juga berasal dari alam yang ada. Wuih,, bagus deh pokoknya. Jadi semangat pengen keliling indonesia pas liat pameran2 kerajinan itu. Mutiara, baju adat, kerajinan, semua dipajang disitu. Pengen saya poto2 tapi saat itu udah pada mo tutup (jam9 malem baru datang) terus akhirnya nonton ketoprak anak2 di pelataran DCC. Seru dan lucu. Bagus, melestarikan budaya bangsa. Jadi pengen ikutan PSTK.šŸ˜€

Hari rabu malam saya menuju Bandung lagi karena magang masih belum usai. Saya menuju Bandung dengan menggunakan kereta. Karena kemarin waktu pulang ke solo ga dapat tiket kereta, saya minta bapak saya membelikan tiket kereta biar ga kehabisan lagi. Akhirnya dapat deh dan dibeliin tiket lodaya eksekutif. Hehhe.. senangnya..

Akhirnya, hari kepulangan tiba. Semua udah disiapkan dengan matang. Oleh2 pun udah siap. Sampe setasiun jam 19.45. Setelah ngobrol2 lama akhirnya jam 20.30. Kereta melesat diantara suasana malam kota solo. Saya masuk ke gerbong eksekutif. Tapi baru sampe stasiun gawok kereta udah berhenti. Tak ada pemberitahuan kenapa koq berhenti. Padahal biasanya kereta ini melesat dengan kencang di stasiun gawok karena stasiun ini kecil. Keretanya lama banget berhentinya. Saya sampe capek cuma ngliatin orang2 pegawai setasiun. Terus udah disalip kereta lain lagi. Wah parah.. Masa kereta ekonomi nyalip kereta bisnis – ekse (nggak kebalik tuh?). Akhirnya sekitar 1jam berhenti kereta melaju lagi. Apa mungkin udah tua ya keretanya jadi harus berhenti dulu. Melaju beberapa menit terus eh berhenti lagi. Kali ini berhenti ditengah jalan raya. Hahaha.. kacian banget yang mo nyebrang rel kagak bisa. Kayanya tuh kereta mejen(manyun) lagi. Selamat menikmati bapak2 pengendara motor dan mobil. Apa mau didorong aja keretanya.šŸ˜€

Ntah dengan bantuan lelembut, ato didorong para pengendara biar ga menghalangi jalan, ato karena keretanya udah bisa maju lagi, akhirnya kereta melesat beberapa meter. Eh, ternyata berhenti di stasiun ceper (mengenang masa kecil, sering main disitu). Disitu berhenti lama banget. Edun tenan. Katanya lokonya mejen jadi nunggu kiriman loko dari solo. Weks, edun… harus nunggu berapa jam lagi. Sembari menikmati pemandangan malam hari (yang mo diliat apa wong setasiun kecil), saya chatingan aja. Terus di telpun juga ama temen. Jadi ga bosen deh nunggunya. Yah, sekitar jam10an lebih gitu akhirnya loko susulan datang. Anehnya kenapa harus digandeng loko ama loko? Apa ga brani jalan sendiri ya lokonya. Hahaha… terlalu banyak berimajinasi.

Akhirnya kereta berjalan dengan normal dan melaju dengan kencang *kayanya*. Sampe jogja tu udah jam 11 lebih. Hmmm… padahal seharusnya solo jogja tu 1jam doank. Wah, kita rugi waktu ni. Lagian ga ada pemberitahuan kenapa dan bagaimana koq bisa telat *emang biasanya ga ada toh*. Dari jogja udah lancar. Saya juga udah bisa tidur nyaman. Bangun2 udah pagi. Wah, pemandangan udah beda banget. Isinya sawah dan sawah. Kadang diselingi hutan. Begitulah kalo naik kereta.

Udah pagi (sekitar subuh mungkin), kereta baru sampe tasikmalaya. Wahaha,, ngalamat datengnya telat ni. Terus berjalan dan melaju dengan kencang, kereta lodaya tak merasa kalo telat. Apa udah biasa ya hal kek gini. Heran deh saya. Kenapa ga bisa tepat waktu. Padahal di jadwal tu tertulis 05.xx gitu sampe bandung. Telat2nya ya jam6 gitu. Tapi sekarang? Saya sampe setasiun bandung tuh jam 09.00 WIB. Wah, apa nggak marmos coba. Telat 3jam dari jadwal. Padahal kan jam9 udah jam kerja. Kalo saya gitu kan ga masalah telat, tapi kalo orang penting gitu kan bisa berabe. Di kereta tu pagi2 isinya orang telpun melulu. Bilang ada yang ijin, bilang jemput ntar aja, bilang telat,, wah banyak deh pokoknya. Kalo saya? Siapa yang mau ditelpun? Oiya, yang mo jemput saya. Hehehe..

Udah lama ga pernah naik kereta aja koq jadi kaya gitu. Mau gimana lagi tuh kereta api indonesia. Masa datangnya telat terus. Lagian ga ada yang memberitahu kenapa koq telat dan kapan sampai di bandung. Yah, paling nggak ada pemberitahuan. Kita di jalan cuma bisa lihat sawah kan ga tau udah sampe mana. Semoga PT. KAI semakin baik aja lah. Perbaiki dulu lokomotifnya. Jangan asal pancal jalan aja. Perjalanan kereta jauh bung. Kalo macet ditengah hutan gimana coba. Kita udah bayar mahal2 biar nyaman dan sampe di bandung cukup pagi tapi hasilnya?? huh,, emang KAI harus di benahi. Ada harga ada pelayanan. Jangan hanya sak penak udele dewe. Mentang2 ga ada saingan.

Kemarin aja temen saya juga telat 4jam dari jadwal. Dia naik kereta lodaya pagi berangkat dari solo jam9an mungkin. Harusnya sampai bandung jam5 sore tapi hasilnya, saya jemput dia jam9 malem. Hahaha,, apa ga bikin pegel tuh. Harus keluar ongkos lagi buat makan dan capek juga karena kondisi siang yang panas biasanya. Katanya sih telat juga gara2 lokomotifnya mogok. Wah,, parah banget ni KAI. Segeralah Anda berbenah. Ati2 aja kalo naik kereta lodaya saat waktu mepet. Masa mo naik ekonomi..šŸ˜€

*untungnaikeksekutifjadinggakpanaspassiang*

 
5 Comments

Posted by on August 3, 2008 in diary

 

Tags: , , , ,

5 responses to “Dari Solo Ke Bandung, Kereta Lodaya Parah

  1. hamka

    August 7, 2008 at 8:47 am

    lho kuwi dibonusi 3jam karo KAI, po ra apikan to?šŸ˜€

     
  2. sakura

    August 7, 2008 at 8:38 pm

    oaaalaah ndox koq mesakne men….tapi bener tu kata hamster kan digratisi wayahe malah seneng thoo.KOq malah komplain.hahaha
    NDOX REBUS banyak proteinnya lhooo. DICARIIN MA?????

     
  3. valen

    August 20, 2008 at 10:06 pm

    kalo aku kebalikannya moga2 kereta terlambat hehehehehehe
    tapi aku jarang sering terlambat malahdatang lebih awal jadi nunggu di stasiun sampai terang baru jalan
    biasa ekonomi progo 16.45. sampai senen 03.00

     
  4. genx_Q

    January 18, 2009 at 11:56 am

    waduh klo gw seh seneng banget tuch naek kreta terlambat apalagi kretanya eksa alias ekskutif…

    coz saya pecinta kereta…pa lagi…smp BDG dah siang gitu….kan bsa liat pemandangan anatra TASIK BDG…buset indah banget
    disitu tanjakannnya curam banget coba deh keluar ke bordes….rasakan semilirnya angin pegunungan…

    heheh saya juga pernah nglamain tapiu saya g naek lodaya tapi naek turangga ampe BGD sekitar jam set 11 san….

     
  5. Adit

    May 23, 2010 at 11:28 am

    Lodaya,knd telat?karna d banjar ad longsor.jd telat

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: