RSS

Habis Panas, muncullah hujan. Petani senang..

08 Oct

Udah hampir 2 ini saya di Solo dalam rangka mudik dan liburan lebaran. Sejak pertama kali sampai solo rasanya gerah. Suasana ini selalu terasa ketika saya di solo dan klaten (tempat mudik). Di solo hari pertama rasanya ga mau pergi dari rumah di siang hari. Panasnya sumelet (panas menyengat) jadi males mau pergi2. Malam mau tidurpun rasanya panas. Kipas menyala dari malam sampai pagi. Bahkan kalo dikamar malah pake 2 kipas. Enaknya kalo tidur di lantai, rasanya sedikit adem jadi nyaman buat tidur. Tapi konsekuensinya badan jadi pegel (halah.. sok nggaya).

Ketika di rumah mbah (di klaten), panas juga melanda disana. Tapi bedanya kalau malem jadi dingin (wuih, serasa di bandung). Di daerah mbah saya itu kan banyak sawah yang masih terbentang luas. Tapi muncul berbagai masalah gara2 hujan ini. Sawah jadi kering, sumur kering, tanaman jadi gosong. Ahh,, sedih pokoknya. Demi mengairi sawahnya, para petani disana rela merogoh koceknya dalam2 untuk membeli air. Air buat nyirami aja beli terus mo dijual berapa coba hasil panennya. Harusnya semakin mahal karena ongkos produksinya meningkat. Air yang dibeli tersebut biasanya dari sumur bor. Itungannya jam-jam-an.

Nah, gara2 ada sumur bor itu, sumur-sumur yang dangkal dirumah penduduk jadi kering. Mereka jadi ga punya air buat mandi, nyuci, dan masak. Lah koq berimplikasi yang aneh2 gitu yah. Akhirnya mereka harus menghemat air. Kadang harus nunggu biar airnya muncul lagi. Kalo ga ya dikeruk lagi sumurnya. Mungkin karena kemarau yang sangat panjang jadi cadangan air semakin menipis. Ditambah lagi penggundulan hutan juga menyumbang seberapa besar cadangan air dalam perut bumi.

Saya waktu di mbah dulu sih juga agak bermasalah dengan air. Karena yang mudik banyak jadi mandi harus dulu2an. Kalo udah dapet yang akhir wah susah tu airnya. Harus nunggu dulu sampai airnya muncul. Untung ada bak penampungan air tapi ya tetep aja ga bisa mencukupi kebutuhan air untuk banyak orang. Tapi ya akhirnya semua bisa mandi dengan rajin (2x sehari). Cuaca yang panas menuntut kita untuk rajin mandi. Kalo ga wah tau sendiri bakalan garuk2 badan. Hahahaha…

Waktu 4hari yang lalu, di klaten udah mulai hujan. Wah pasti seneng banget ya para petani. Biar ga usah ngeluarin uang buat mengairi sawahnya. sejak kemarin, cuaca di solo juga tidak menentu. Kadang mendung banget tapi kalo siang tetep aja puanas. Kemarin juga grimis tapi cuma sebentar. Hari ini mendungnya serem banget (guelapp puol). Semoga aja hujannya merata biar ga panas dan para petani bahagia bisa menuai hasil dengan maksimal.

hujan deres

(5:25PM) – akhirnya rumah saya hujan juga. Ditemani gemuruh petir yang medeni bocah a.k.a scary boyz a.k.a menakuti anak2. Semoga malam ini ga panas seperti hari-hari kemarin.

 
3 Comments

Posted by on October 8, 2008 in diary

 

Tags: , , , , ,

3 responses to “Habis Panas, muncullah hujan. Petani senang..

  1. Giri Kuncoro

    October 10, 2008 at 11:11 am

    asem..
    solo iso ujan toh?
    gyahaha.. =))

     
  2. somphil

    October 26, 2008 at 7:18 am

    wew.. solo banget gitu loh
    hahahahah….. muleh neh kapan pak

     
  3. Ardian Eko

    October 28, 2008 at 6:31 pm

    @Somphil, mungkin november akhir yen ra desember. Arep golek sim

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: