RSS

Tag Archives: Bandung

Workshop Wirausaha Muda Mandiri di Jakarta

Hari ini bank mandiri mengadakan acara puncak Workshop Wirausaha Muda Mandiri di Jakarta Convention Center. Acara ini merupakan serangkaian acara tour ke beberapa universitas di kota-kota besar di Indonesia kemudian acara saat ini adalah penganugerahan wirausahawan muda terbaik.

Read the rest of this entry »

 
7 Comments

Posted by on December 4, 2008 in diary

 

Tags: , , , , , , ,

Internet Unlimited Broom IndosatM2

Sekarang saatnya menikmati internet unlimited dimana saja dan kapan saja. tanggal 28okt kemarin saya meluncur ke gerai indosatM2 bandung di gedung bumi putera jalan asia afrika. Dengan berbekal nekat karena tinggal 2jam lagi praktikum sistem mikrokontroler dan belum belajar juga, akhirnya saya berangkat ke sana.

Sampai gedung bumi putera rada binun juga sih coz ga ada navigasi ke indosatM2. tanya pak satpam disuruh naik lift ke lantai 2. Hmm… ternyata gerai indosatM2 itu ada di lantai2 terus belok kiri sampai ke ujung. Disana tidak tampak ada antrian untuk membeli perdana broom. Padahal sebelumnya di BEC itu udah abis semua stok perdana BROOM unlimited. Sesampai di gerai indosatM2 langsung aja pesan perdana broom unlimited bayar 150ribu dan menunjukkan KTP. KTP ini cuma digunakan untuk nama yang tertulis di kuitansi. Bukan KTP daerah setempat juga bisa. Yang penting ada identitasnya. Akhirnya perdana broom udah ditangan dan saya bergegas ke kampus lagi. Tidak sampe 10menit saya didalam gerai indosatM2 itu. padahal nyaman lho (halah,, kaya ga pernah ditempat berAC wae.)

Setelah praktikum barulah dicoba perdana broom itu. Dengan berbekal hape 3G soner K530i kesayangan saya, dicobalah itu sapu canggih. Ga susah koq aktivasinya. Yang penting diikuti aja petunjuk aktivasi di buku manual dijamin yahud deh dan langsung bisa OL. Isi user dan password yang gampang diinget biar ga susah2 kalo mo connect lagi. Akhirnya saya berhasil melakukan aktivasi dan hasilnya sodara-sodara. mangstap!! Luar biasa.. kencang dan stabil. Saya pertama pake OL selama 5jam abis 300MB ga pernah putus. Buat donlot juga lancar2 aja.

Hari-hari berlanjut dan speednya masih tetap yahud ga pernah kurang dari 200kbps. Buat download dari server luar juga sekitar 20KBps. Hahaha.. mantap deh. Tapi dibalik semua itu saya tidak tau apa yang akan terjadi bila sudah limit lebih dari 2GB. Akankah menurun secara drastis sampai 64kbps. Ah,, semoga saja tidak karena kemarin pas ga dapet jaringan 3G aja (pake GPRS) leletnya minta ampun kalo beneran turun sampe level gprs ya wassalam deh. Letoy geboy.. Berdoa aja semoga limiternya ga jalan kaya telkomflash. Biar kita bisa dunlut2 dengan puas. Hehehe… Tapi kompensasi dari suka dunlut harus tersedia harddisk yang besar. Untung 120GB saya baru aja keformat (malah seneng) jadi serasa masih baru.

Nih test speednya :

Read the rest of this entry »

 
23 Comments

Posted by on November 1, 2008 in diary, Technology, Telecomunication

 

Tags: , , , , , , , , ,

Dari Solo Ke Bandung, Kereta Lodaya Parah

Sebenarnya liburan di Solo masih belum puas. Banyak tempat2 yang belum saya kunjungi. Belum ke Galabo. Ga sempat lihat pemecahan rekor muri ngenet dengan jumlah pemakai 600orang di slamet riyadi. Ga sempet liat pameran komputer yang baru buka. Belum ke waterboom pandawa (padahal udah bawa celana renang). Ternyata banyak yang saya lewatkan di solo kemarin. Tapi gapapa, yang penting udah liat cityExpo di Diamond Convention Center. Selain itu dapat sepatu baru dengan harga murah meriah. Belinya di pasar legi sih. Satu sepatu cuma 40ribu. Emang sih ga sebagus kalo beli di toko. Tapi lumayan buat ganti2 sepatu dan buat futsal di bandung. πŸ˜€

[Intermezzo]Oiya, cityExpo yang di solo bagus banget lho. Berbagai produk lokal dari masing-masing kota tampil disini. Ternyata Indonesia itu kaya karena keberagaman budaya dan sumber daya alam. Hasil kerajinan yang dihasilkan juga berasal dari alam yang ada. Wuih,, bagus deh pokoknya. Jadi semangat pengen keliling indonesia pas liat pameran2 kerajinan itu. Mutiara, baju adat, kerajinan, semua dipajang disitu. Pengen saya poto2 tapi saat itu udah pada mo tutup (jam9 malem baru datang) terus akhirnya nonton ketoprak anak2 di pelataran DCC. Seru dan lucu. Bagus, melestarikan budaya bangsa. Jadi pengen ikutan PSTK. πŸ˜€

Hari rabu malam saya menuju Bandung lagi karena magang masih belum usai. Saya menuju Bandung dengan menggunakan kereta. Karena kemarin waktu pulang ke solo ga dapat tiket kereta, saya minta bapak saya membelikan tiket kereta biar ga kehabisan lagi. Akhirnya dapat deh dan dibeliin tiket lodaya eksekutif. Hehhe.. senangnya..

Akhirnya, hari kepulangan tiba. Semua udah disiapkan dengan matang. Oleh2 pun udah siap. Sampe setasiun jam 19.45. Setelah ngobrol2 lama akhirnya jam 20.30. Kereta melesat diantara suasana malam kota solo. Saya masuk ke gerbong eksekutif. Tapi baru sampe stasiun gawok kereta udah berhenti. Tak ada pemberitahuan kenapa koq berhenti. Padahal biasanya kereta ini melesat dengan kencang di stasiun gawok karena stasiun ini kecil. Keretanya lama banget berhentinya. Saya sampe capek cuma ngliatin orang2 pegawai setasiun. Terus udah disalip kereta lain lagi. Wah parah.. Masa kereta ekonomi nyalip kereta bisnis – ekse (nggak kebalik tuh?). Akhirnya sekitar 1jam berhenti kereta melaju lagi. Apa mungkin udah tua ya keretanya jadi harus berhenti dulu. Melaju beberapa menit terus eh berhenti lagi. Kali ini berhenti ditengah jalan raya. Hahaha.. kacian banget yang mo nyebrang rel kagak bisa. Kayanya tuh kereta mejen(manyun) lagi. Selamat menikmati bapak2 pengendara motor dan mobil. Apa mau didorong aja keretanya. πŸ˜€

Ntah dengan bantuan lelembut, ato didorong para pengendara biar ga menghalangi jalan, ato karena keretanya udah bisa maju lagi, akhirnya kereta melesat beberapa meter. Eh, ternyata berhenti di stasiun ceper (mengenang masa kecil, sering main disitu). Disitu berhenti lama banget. Edun tenan. Katanya lokonya mejen jadi nunggu kiriman loko dari solo. Weks, edun… harus nunggu berapa jam lagi. Sembari menikmati pemandangan malam hari (yang mo diliat apa wong setasiun kecil), saya chatingan aja. Terus di telpun juga ama temen. Jadi ga bosen deh nunggunya. Yah, sekitar jam10an lebih gitu akhirnya loko susulan datang. Anehnya kenapa harus digandeng loko ama loko? Apa ga brani jalan sendiri ya lokonya. Hahaha… terlalu banyak berimajinasi.

Akhirnya kereta berjalan dengan normal dan melaju dengan kencang *kayanya*. Sampe jogja tu udah jam 11 lebih. Hmmm… padahal seharusnya solo jogja tu 1jam doank. Wah, kita rugi waktu ni. Lagian ga ada pemberitahuan kenapa dan bagaimana koq bisa telat *emang biasanya ga ada toh*. Dari jogja udah lancar. Saya juga udah bisa tidur nyaman. Bangun2 udah pagi. Wah, pemandangan udah beda banget. Isinya sawah dan sawah. Kadang diselingi hutan. Begitulah kalo naik kereta.

Udah pagi (sekitar subuh mungkin), kereta baru sampe tasikmalaya. Wahaha,, ngalamat datengnya telat ni. Terus berjalan dan melaju dengan kencang, kereta lodaya tak merasa kalo telat. Apa udah biasa ya hal kek gini. Heran deh saya. Kenapa ga bisa tepat waktu. Padahal di jadwal tu tertulis 05.xx gitu sampe bandung. Telat2nya ya jam6 gitu. Tapi sekarang? Saya sampe setasiun bandung tuh jam 09.00 WIB. Wah, apa nggak marmos coba. Telat 3jam dari jadwal. Padahal kan jam9 udah jam kerja. Kalo saya gitu kan ga masalah telat, tapi kalo orang penting gitu kan bisa berabe. Di kereta tu pagi2 isinya orang telpun melulu. Bilang ada yang ijin, bilang jemput ntar aja, bilang telat,, wah banyak deh pokoknya. Kalo saya? Siapa yang mau ditelpun? Oiya, yang mo jemput saya. Hehehe..

Udah lama ga pernah naik kereta aja koq jadi kaya gitu. Mau gimana lagi tuh kereta api indonesia. Masa datangnya telat terus. Lagian ga ada yang memberitahu kenapa koq telat dan kapan sampai di bandung. Yah, paling nggak ada pemberitahuan. Kita di jalan cuma bisa lihat sawah kan ga tau udah sampe mana. Semoga PT. KAI semakin baik aja lah. Perbaiki dulu lokomotifnya. Jangan asal pancal jalan aja. Perjalanan kereta jauh bung. Kalo macet ditengah hutan gimana coba. Kita udah bayar mahal2 biar nyaman dan sampe di bandung cukup pagi tapi hasilnya?? huh,, emang KAI harus di benahi. Ada harga ada pelayanan. Jangan hanya sak penak udele dewe. Mentang2 ga ada saingan.

Kemarin aja temen saya juga telat 4jam dari jadwal. Dia naik kereta lodaya pagi berangkat dari solo jam9an mungkin. Harusnya sampai bandung jam5 sore tapi hasilnya, saya jemput dia jam9 malem. Hahaha,, apa ga bikin pegel tuh. Harus keluar ongkos lagi buat makan dan capek juga karena kondisi siang yang panas biasanya. Katanya sih telat juga gara2 lokomotifnya mogok. Wah,, parah banget ni KAI. Segeralah Anda berbenah. Ati2 aja kalo naik kereta lodaya saat waktu mepet. Masa mo naik ekonomi.. πŸ˜€

*untungnaikeksekutifjadinggakpanaspassiang*

 
5 Comments

Posted by on August 3, 2008 in diary

 

Tags: , , , ,

Demonstrasi? Haruskah? Apa esensinya?

Hari ini kebetulan saya lewat depan gedung sate. Di jalan menuju pintu masuk tersebut ramai dengan sekerumunan orang yang melakukan demo. Ntah itu demo BBM atau yang lain saya kurang tahu karena ngebut lewat sana. Keburu ditunggu seseorang. Hehehe.. Mereka meneriakkan orasi-orasi dengan suara yang serak-serak basah (wakakaka,, la dia berteriak-teriak ga jelas gitu) terus sambil membawa poster tapi isinya tidak terbaca oleh saya.
Waktu menjemput seseorang, kembalinya saya lewat jalan yang sama. Akan tetapi sekarang jalan ditutup jadi ga bisa lewat depan gedung sate. Diputarkan lewat gasibu. Saya melihat sekilas mereka bernyanyi-nyanyi sambil membentuk lingkaran. Jingkrak-jingkrak sambil ada kepulan asap ditengahnya. Rasa-rasanya mereka membakar ban sehingga muncullah asap hitam mengepul diantara kerumunan. Tampaknya mereka gembira dan puas kalo udah membakar ban tersebut.
Hmm,, berbicara bakar ban, kenapa ya tiap ada demontrasi pasti ban yang dibakar? Apakah ini hanya sebuah tradisi atau simbol perlawanan mereka tentang kebijakan pemerintah yang telah dibuat. Heran deh kenapa sih mereka melakukan seperti ini. Ntah demontrasi lembut (tanpa kekerasan) sampai demontrasi yang anarkis. Emang sih tujuan mereka pasti baik. Menentang kebijakan yang “dianggap” mereka bertentangan dan bisa menyengsarakan rakyat kecil. Sungguh tujuan yang sangat mulia dan patut untuk dihargai dan semoga pejaban atasan disana mendengarkan aspirasi kita.
Akan tetapi tepatkah hal ini terus menerus diperjuangkan dan sampai menjurus ke anarkis? Apakah mereka tidak berpikir dimana posisi mereka sekarang? Apakah mereka juga menyumbangkan kemiskinan negara ini? Berpikirlah realistis. Mereka pasti seorang mahasiswa yang cerdas karena bisa meneruskan sampai Perguruan tinggi. Mereka pasti bisa berpikir kritis. Tetapi akankah mereka kelak bisa menjadi orang yang berguna bagi bangsa ini? Ataukah hanya menjadi sebuah sampah masyarakat yang menambah panjang deretan kemiskinan di negara ini?
Semestinya mereka sudah bisa berpikir untuk melakukan perbaikan dengan cara berpikir kedepan. Berinovasi dan sebisa mungkin menciptakan lapangan kerja. Karena dengan itu pendapatan masyarakat akan meningkat sehingga kesejahteraan mencukupi. Tidak harus dengan aksi anarkis (kalau ada yang seperti itu) sehingga beberapa properti jadi rusak dan itu akan menambah pengeluaran pemerintah lagi. Seorang mahasiswa adalah orang yang cerdas dan mampu menjadi seorang pemikir dan pencipta lapangan kerja. Jangan hanya mencari-cari kesalahan pemerintah. Bersikaplah konstruktif, saling melengkapi dan kreatif inovatif.
Hmmm,,,Demontrasi? Haruskah?

 
1 Comment

Posted by on May 23, 2008 in diary

 

Tags: , , ,

Kembali rutinitas sehari-hari

Pagi ini tiba lagi di bandung. Setelah kemarin berseteru dengan ortu masalah transport ke bandung. Akhirnya saya naik kereta lodaya malam dari solobalapan sampai stasiun bandung. Sendirian deh jadinya karena teman yang lain naik bus. Naik kereta sebenarnya enak juga karena berangkatnya agak malam(jam20.30) terus ga bikin mabok. Tapi ga enaknya tu pasti sampai tujuan molor. Ga dapat maem. Terus harganya mahal. La cumin kelasΒ  bisnis minta maem. Hehehehe..

Saya sampai stasiun bandung jam6 pagi. Terlambat 1jam dari waktu yang tertera di tiket. Yah itu sih udah biasa menurut saya karena sejak dulu naik lodaya sampai sekarang datangnya ya jam segitu terus. Ga ada pembenahan dari pihak yang berwenang apakah diganti jam kedatangan atau memperbaiki servicenya karena setahu saya sekarang rel kereta api udah jalur ganda jadi seharusnya bisa lebih cepat daripada dahulu yang masih satu jalur saja. CMIIW. Saya tanya ma temen yang naik bus budiman katanya udah sampai terminal jam5 pagi.:D Ternyata selisihnya 1 jam, tapi durasi perjalanan lebih singkat naik kereta api.Β  Tapi gapapalah, sebelum jam7 udah harus sampai kontrakan, jam7 udah kuliah.

Naik kereta api.. tut.. tut.. tut…

 
Leave a comment

Posted by on May 5, 2008 in diary

 

Tags: , , ,

Salut dengan Bus Budiman

Baru pertama ini saya menggunakan bus budiman menuju solo. Naik bis pertama tapi ga bisa menikmati yang sesuai dengan yang terbayar. Saya kemarin datangnya telat jadi ga bisa naik bus budiman yang AC dan sampe solo. Saya dioper ke bus budiman yang non AC dan menuju Jogja aja. Gapapa deh yang penting bisa pulang solo. Heeheheh..

Salut banget saya ama bus budiman. Dia sangat menghargai waktu. Dia sangat tepat waktu dan tidak dengan tegas untuk tidak menunggu lama-lama. Buktinya jam18.00 berangkat busnya udah datang sebelum jam18.00 dan dia juga ga mau nunggu saya sampai jam18.30. Dia memberi toleransi keberangkatan cuma 15menit. Naik bus yang non AC itu juga berangkatnya tepat banget jam 19.00. Berangkat menuju jogja. Kata petugasnya sampai jogja jam5 gitu. Eh ternyata bener juga sampai terminal jogja jam5 pagi. Wah hebat banget ni bisnya. Saya baru kali ini naik bis berangkat dan sampai tujuan tepat waktu.

Selain itu saya juga dapat makan malam to. Wah, akhirnya makan juga setelah sehari ini baru makan sekali gara-gara sibuk banget kegiatannya. Makan gratis tapi harus ngambil satu lauk satu sayur. Ga masalah deh yang penting maem. Hehehe… Pokoknya sip deh bus budiman. Semoga Anda tetap menjaga service Anda. Besok ke Bandung naik Budiman lagi ah… πŸ™‚

 
21 Comments

Posted by on May 1, 2008 in diary

 

Tags: , , , ,

Bandung padat dan macet..

Sedih rasanya kemarin saya mengalami kemacetan yang luar biasa sampe saya ketinggalan bis ke Solo. πŸ™‚ Kemarin saya berencana untuk pulang ke solo naik bus. Naik dari cicaheum. Busnya tu berangkat jam 18.00. Saya berangkat dari taman sari tu jam17.30. Yah saya rasa udah sangat cukup karena dulu naik motor 15menit sampe.

Tapi apa yang terjadi? Ternyata naik angkot tu tidak secepat yang saya bayangkan. Emang sih waktu di jalan diponegoro kenceng banget. Tapi masalahnya di daerah pahlawan menuju caheum tu macet banget. Kendaraannya banyak banget ntah tu mobil, motor, angkot. Semuanya campur disitu membuat kemacetan dikala hujan.

Saya udah ditelpun teman saya yang udah disana. Katanya mau nunggu saya sampe datang busnya. Wah sampai terminal jam18.30. Saya udah menghabiskan waktu 1 jam cuma buat naik angkot. Ternyata bus yang saya tumpangi tu udah berangkat. 😦 Akhirnya saya ditukar untuk bus yang setelah itu. Tapi masalahnya bus itu cuma sampai jogja. Wahaha.. Akhirnya harus oper lagi buat ke solo.

Yah, bandung ini koq ga belajar dari masa lalu ya? Sejak saya berangkat ke bandung kira-kira 3 tahun yang lalu situasinya sama aja. Macet, macet, macet!! Saya ga habis pikir, pemerintah apakah ga memberi solusi untuk itu. Menambah jalan kek atau mengurangi angkot karena menurut yang saya lihat tu angkotnya banyak dan dimana-mana ada. Gimana nih pak? Jangan hanya mikir gedung sampeyan dan hanya mikir pembangunan mall dan pom bensin aja. Jalan tu dibenahi dulu. Masa ga ada solusi disekitar terminal dicicaheum yang setiap hari macet itu.

 
1 Comment

Posted by on May 1, 2008 in diary

 

Tags: , ,