RSS

Tag Archives: ciwalk

Nonton Film “Anda Puas Saya Loyo”

Dari judulnya aja sebenarnya udah keliatan kalo filmnya itu ga bener. Tapi kita memberanikan diri untuk nonton. Saya, wibi, dan mas Andre akhirnya meluncur ke ciwalk jam 7 malem. Dapet deh tempat duduk yang tengah. Pilem dimulai jam 7.30 malem.

Anda Puas Saya Loyo

Ceritanya bermula dari seorang inem yang dulunya suka main sepakbola (tingkah lakunya cowok banget) kemudian karena keadaan yang kepepet akhirnya si inem harus merantau ke kota demi mencari sesuap nasi. Dari situ ceritanya masih sangat gamblang dan bisa diikuti dengan baik. Kemudian muncullah cerita lain yang sangat kontras yaitu kehidupan rendra di singapura yang kehilangan istrinya karena meninggal waktu melahirkan. Terus apa coba hubungannya. Dari situ udah mulai ga jelas alur ceritanya.
Usut punya usut, ternyata si rendra itu kembali ke Indo, terus si inem menjadi pembantu disana. Si inem yang jadi pembantu disana rasanya sangat aneh karena sifatnya bisa berubah 180 derajat terus karena sifat dan kemiripan si inem dengan istrinya yang dulu akhirnya si rendra suka dan menikah. Owh, jadi begitu ceritanya. Tapi anehnya itu cerita dangkal banget. Ntah apa yang ada dalam benak saya, rasanya cerita itu tak cocok ditayangkan di layar lebar. Cerita yang monoton dan ending yang aneh membuat saya kecewa dengan pilem tersebut.
Endingnya malah si pakliknya di inem dikejar2 bule. Terkesan vulgar tapi ga terlalu (malah jadi setengah-setengah tapi hasilnya jadi jelek) terus alur cerita si madam itu sangat ga jelas. Profesinya apa terus kerjaannya cuma dengerin Kang Cut mbacain jadwalnya yang ga jelas. Pilem yang sangat kurang memberi hiburan bagi saya.

Sebaiknya dipikir-pikir dulu kalau mo nonton pilem ini. Sayang duitnya. Ceritanya juga ga jelas. Ga seperti yang terpampang dalam judulnya yang sangat wah.

Bolehlah pilemnya berjudul

“Anda Puas Saya Loyo”

tapi saya merasa

“Anda KAYA Saya KECEWA”

Advertisements
 
12 Comments

Posted by on July 12, 2008 in diary

 

Tags: , , ,

Dari The Tarix Jabrix sampe J-Co

Abis ujian enaknya refresing biar hilang kepenatan belajar dalam beberapa hari ini. Maklum deh SKS masih diberlakukan. Hehehe… Setelah ujian matek II selesai saya disms wibi katanya nonton jam5. Wew katanya jam 7 malam tapi dimajuin. Padahal saat itu jam4.30 sore. Bercanda sekali dia. Langsung aja saya pulang sholat terus menuju ciwalk dengan kecepatan penuh. Sesampai disana malah duluan dia. Ternyata dia ama bom2 terus udah dibeliin tiket juga. Ternyata kita nonton jam7. Huex.. Harus nunggu 2 jam buat nonton the tarix jabrik. Akhirnya muter-muter dulu di ciwalk (udah lama ga kesana), terus mampir di J-Co.

Wah, hari itu tampak seperti wong penting yang lagi membicarakan masalah serius karena ngobrolnya di J-Co.. Wahaha.. Padahal cuma ngomongin rutinitas sehari-hari. Sambil ditemani secangkir kopi dan donut J-Co menunggupun menjadi tidak membosankan. Setelah mendekati ajal perhelatan the tarix jabrix, kita sholat dulu terus nonton. Eh, ternyata ada si fatan yang nyusul akhirnya deh kita nonton ber4.

Lihat film tu pertama kalinya langsung kepikiran. Lho? Koq shootingnya di bandung? Oiya kan geng motor. Lewat deket kontrakan saya lho. Halah.. ga penting banget.. Cerita seru banget. Dia mengemas cerita yang sedang hangat di masyarakat jabar dengan sangat apik dan dibumbui karakter tokoh yang katrok dan kocak akhirnya jadi deh film yang seru. Cerita yang dalam realita adalah geng motor yang suka hura-hura dan membuat keributan, dalam film ini malah diceritakan geng motor yang alim, dan pembela kebenaran. Hahaha.. Cacing, si bos geng motor tu kocak banget, gaya rambut dan perilakunya tu bikin ketawa geli. Pokoknya seru deh dan yang pasti ada muatan edukasi yang cukup banyak dalam alur cerita ini. Orang indonesia ternyata tidak hanya bisa membuat film hantu atau film yang saru saja tetapi juga film yang bernuansa positif dan bisa menjadi teladan dalam kehidupan sehari-hari.

 
Leave a comment

Posted by on May 8, 2008 in diary

 

Tags: , , ,