RSS

Tag Archives: Solo

Habis Panas, muncullah hujan. Petani senang..

Udah hampir 2 ini saya di Solo dalam rangka mudik dan liburan lebaran. Sejak pertama kali sampai solo rasanya gerah. Suasana ini selalu terasa ketika saya di solo dan klaten (tempat mudik). Di solo hari pertama rasanya ga mau pergi dari rumah di siang hari. Panasnya sumelet (panas menyengat) jadi males mau pergi2. Malam mau tidurpun rasanya panas. Kipas menyala dari malam sampai pagi. Bahkan kalo dikamar malah pake 2 kipas. Enaknya kalo tidur di lantai, rasanya sedikit adem jadi nyaman buat tidur. Tapi konsekuensinya badan jadi pegel (halah.. sok nggaya).

Ketika di rumah mbah (di klaten), panas juga melanda disana. Tapi bedanya kalau malem jadi dingin (wuih, serasa di bandung). Di daerah mbah saya itu kan banyak sawah yang masih terbentang luas. Tapi muncul berbagai masalah gara2 hujan ini. Sawah jadi kering, sumur kering, tanaman jadi gosong. Ahh,, sedih pokoknya. Demi mengairi sawahnya, para petani disana rela merogoh koceknya dalam2 untuk membeli air. Air buat nyirami aja beli terus mo dijual berapa coba hasil panennya. Harusnya semakin mahal karena ongkos produksinya meningkat. Air yang dibeli tersebut biasanya dari sumur bor. Itungannya jam-jam-an.

Nah, gara2 ada sumur bor itu, sumur-sumur yang dangkal dirumah penduduk jadi kering. Mereka jadi ga punya air buat mandi, nyuci, dan masak. Lah koq berimplikasi yang aneh2 gitu yah. Akhirnya mereka harus menghemat air. Kadang harus nunggu biar airnya muncul lagi. Kalo ga ya dikeruk lagi sumurnya. Mungkin karena kemarau yang sangat panjang jadi cadangan air semakin menipis. Ditambah lagi penggundulan hutan juga menyumbang seberapa besar cadangan air dalam perut bumi.

Saya waktu di mbah dulu sih juga agak bermasalah dengan air. Karena yang mudik banyak jadi mandi harus dulu2an. Kalo udah dapet yang akhir wah susah tu airnya. Harus nunggu dulu sampai airnya muncul. Untung ada bak penampungan air tapi ya tetep aja ga bisa mencukupi kebutuhan air untuk banyak orang. Tapi ya akhirnya semua bisa mandi dengan rajin (2x sehari). Cuaca yang panas menuntut kita untuk rajin mandi. Kalo ga wah tau sendiri bakalan garuk2 badan. Hahahaha…

Waktu 4hari yang lalu, di klaten udah mulai hujan. Wah pasti seneng banget ya para petani. Biar ga usah ngeluarin uang buat mengairi sawahnya. sejak kemarin, cuaca di solo juga tidak menentu. Kadang mendung banget tapi kalo siang tetep aja puanas. Kemarin juga grimis tapi cuma sebentar. Hari ini mendungnya serem banget (guelapp puol). Semoga aja hujannya merata biar ga panas dan para petani bahagia bisa menuai hasil dengan maksimal.

hujan deres

(5:25PM) – akhirnya rumah saya hujan juga. Ditemani gemuruh petir yang medeni bocah a.k.a scary boyz a.k.a menakuti anak2. Semoga malam ini ga panas seperti hari-hari kemarin.

Advertisements
 
3 Comments

Posted by on October 8, 2008 in diary

 

Tags: , , , , ,

Hari Raya Idul Fitri di Kampung Halaman

Tepatnya tanggal 1 oktober 2008, saya dan keluarga melaksanakan sholat ied di desa tempat kakek dan nenek berada. Sebuah desa kecil di klaten, jawa tengah. Sebuah kegiatan rutin yang selalu dilaksanakan setiap tahun. Setelah sholat ied pergi kerumah sodara-sodara untuk silaturahmi. Lebaran ketiga baru selesai dan sekarang sudah sampai ke solo lagi. Menuju bandung lagi tanggal 11 oktober. Sekarang santai dulu menikmati liburan dan menikmati panasnya kota solo.

SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1429 H.

MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN.

 
5 Comments

Posted by on October 3, 2008 in diary

 

Tags: , , , , ,

Dari Solo Ke Bandung, Kereta Lodaya Parah

Sebenarnya liburan di Solo masih belum puas. Banyak tempat2 yang belum saya kunjungi. Belum ke Galabo. Ga sempat lihat pemecahan rekor muri ngenet dengan jumlah pemakai 600orang di slamet riyadi. Ga sempet liat pameran komputer yang baru buka. Belum ke waterboom pandawa (padahal udah bawa celana renang). Ternyata banyak yang saya lewatkan di solo kemarin. Tapi gapapa, yang penting udah liat cityExpo di Diamond Convention Center. Selain itu dapat sepatu baru dengan harga murah meriah. Belinya di pasar legi sih. Satu sepatu cuma 40ribu. Emang sih ga sebagus kalo beli di toko. Tapi lumayan buat ganti2 sepatu dan buat futsal di bandung. 😀

[Intermezzo]Oiya, cityExpo yang di solo bagus banget lho. Berbagai produk lokal dari masing-masing kota tampil disini. Ternyata Indonesia itu kaya karena keberagaman budaya dan sumber daya alam. Hasil kerajinan yang dihasilkan juga berasal dari alam yang ada. Wuih,, bagus deh pokoknya. Jadi semangat pengen keliling indonesia pas liat pameran2 kerajinan itu. Mutiara, baju adat, kerajinan, semua dipajang disitu. Pengen saya poto2 tapi saat itu udah pada mo tutup (jam9 malem baru datang) terus akhirnya nonton ketoprak anak2 di pelataran DCC. Seru dan lucu. Bagus, melestarikan budaya bangsa. Jadi pengen ikutan PSTK. 😀

Hari rabu malam saya menuju Bandung lagi karena magang masih belum usai. Saya menuju Bandung dengan menggunakan kereta. Karena kemarin waktu pulang ke solo ga dapat tiket kereta, saya minta bapak saya membelikan tiket kereta biar ga kehabisan lagi. Akhirnya dapat deh dan dibeliin tiket lodaya eksekutif. Hehhe.. senangnya..

Akhirnya, hari kepulangan tiba. Semua udah disiapkan dengan matang. Oleh2 pun udah siap. Sampe setasiun jam 19.45. Setelah ngobrol2 lama akhirnya jam 20.30. Kereta melesat diantara suasana malam kota solo. Saya masuk ke gerbong eksekutif. Tapi baru sampe stasiun gawok kereta udah berhenti. Tak ada pemberitahuan kenapa koq berhenti. Padahal biasanya kereta ini melesat dengan kencang di stasiun gawok karena stasiun ini kecil. Keretanya lama banget berhentinya. Saya sampe capek cuma ngliatin orang2 pegawai setasiun. Terus udah disalip kereta lain lagi. Wah parah.. Masa kereta ekonomi nyalip kereta bisnis – ekse (nggak kebalik tuh?). Akhirnya sekitar 1jam berhenti kereta melaju lagi. Apa mungkin udah tua ya keretanya jadi harus berhenti dulu. Melaju beberapa menit terus eh berhenti lagi. Kali ini berhenti ditengah jalan raya. Hahaha.. kacian banget yang mo nyebrang rel kagak bisa. Kayanya tuh kereta mejen(manyun) lagi. Selamat menikmati bapak2 pengendara motor dan mobil. Apa mau didorong aja keretanya. 😀

Ntah dengan bantuan lelembut, ato didorong para pengendara biar ga menghalangi jalan, ato karena keretanya udah bisa maju lagi, akhirnya kereta melesat beberapa meter. Eh, ternyata berhenti di stasiun ceper (mengenang masa kecil, sering main disitu). Disitu berhenti lama banget. Edun tenan. Katanya lokonya mejen jadi nunggu kiriman loko dari solo. Weks, edun… harus nunggu berapa jam lagi. Sembari menikmati pemandangan malam hari (yang mo diliat apa wong setasiun kecil), saya chatingan aja. Terus di telpun juga ama temen. Jadi ga bosen deh nunggunya. Yah, sekitar jam10an lebih gitu akhirnya loko susulan datang. Anehnya kenapa harus digandeng loko ama loko? Apa ga brani jalan sendiri ya lokonya. Hahaha… terlalu banyak berimajinasi.

Akhirnya kereta berjalan dengan normal dan melaju dengan kencang *kayanya*. Sampe jogja tu udah jam 11 lebih. Hmmm… padahal seharusnya solo jogja tu 1jam doank. Wah, kita rugi waktu ni. Lagian ga ada pemberitahuan kenapa dan bagaimana koq bisa telat *emang biasanya ga ada toh*. Dari jogja udah lancar. Saya juga udah bisa tidur nyaman. Bangun2 udah pagi. Wah, pemandangan udah beda banget. Isinya sawah dan sawah. Kadang diselingi hutan. Begitulah kalo naik kereta.

Udah pagi (sekitar subuh mungkin), kereta baru sampe tasikmalaya. Wahaha,, ngalamat datengnya telat ni. Terus berjalan dan melaju dengan kencang, kereta lodaya tak merasa kalo telat. Apa udah biasa ya hal kek gini. Heran deh saya. Kenapa ga bisa tepat waktu. Padahal di jadwal tu tertulis 05.xx gitu sampe bandung. Telat2nya ya jam6 gitu. Tapi sekarang? Saya sampe setasiun bandung tuh jam 09.00 WIB. Wah, apa nggak marmos coba. Telat 3jam dari jadwal. Padahal kan jam9 udah jam kerja. Kalo saya gitu kan ga masalah telat, tapi kalo orang penting gitu kan bisa berabe. Di kereta tu pagi2 isinya orang telpun melulu. Bilang ada yang ijin, bilang jemput ntar aja, bilang telat,, wah banyak deh pokoknya. Kalo saya? Siapa yang mau ditelpun? Oiya, yang mo jemput saya. Hehehe..

Udah lama ga pernah naik kereta aja koq jadi kaya gitu. Mau gimana lagi tuh kereta api indonesia. Masa datangnya telat terus. Lagian ga ada yang memberitahu kenapa koq telat dan kapan sampai di bandung. Yah, paling nggak ada pemberitahuan. Kita di jalan cuma bisa lihat sawah kan ga tau udah sampe mana. Semoga PT. KAI semakin baik aja lah. Perbaiki dulu lokomotifnya. Jangan asal pancal jalan aja. Perjalanan kereta jauh bung. Kalo macet ditengah hutan gimana coba. Kita udah bayar mahal2 biar nyaman dan sampe di bandung cukup pagi tapi hasilnya?? huh,, emang KAI harus di benahi. Ada harga ada pelayanan. Jangan hanya sak penak udele dewe. Mentang2 ga ada saingan.

Kemarin aja temen saya juga telat 4jam dari jadwal. Dia naik kereta lodaya pagi berangkat dari solo jam9an mungkin. Harusnya sampai bandung jam5 sore tapi hasilnya, saya jemput dia jam9 malem. Hahaha,, apa ga bikin pegel tuh. Harus keluar ongkos lagi buat makan dan capek juga karena kondisi siang yang panas biasanya. Katanya sih telat juga gara2 lokomotifnya mogok. Wah,, parah banget ni KAI. Segeralah Anda berbenah. Ati2 aja kalo naik kereta lodaya saat waktu mepet. Masa mo naik ekonomi.. 😀

*untungnaikeksekutifjadinggakpanaspassiang*

 
5 Comments

Posted by on August 3, 2008 in diary

 

Tags: , , , ,

Welcome To Solo – The Spirit of Java

Pagi ini saya menapakkan kaki di Solo. Setelah perjalanan panjang nan bikin perut mual akhirnya  10jam 30 menit saya bisa keluar dari bus itu. Wuih,, ga bisa dibayangkan, perut ini rasane mual banget setelah kemarin kelaparan tak berbendung, ngantuk gara2 baru tidur jam 5 pagi dan capek gara2 dikejar2 waktu (kerja, janji mo kerumah temen, dioyak2 bis). Hahaha… rasanya udah campur aduk,, tambah lagi jalan yang dilewati naik turun berkelok2. Huff, bikin mual. Akhirnya bisa tertidur sampe waktu makan tiba. Sampe rumah makan udah jam10. Langsung aja makan sepuasnya (gratis) terus menikmati perjalanan lagi.

Eh, ternyata dugaan saya salah. Tadi kelaparan jadi mual, sekarang masih mual lagi gara2 kekenyangan. Wahahaha… parah. AKhirnya saya hanya bisa tergolek di tempat duduk yang sandarannya udah ga bisa diubah2 lagi. Akhirnya saya bisa lepas dari penderitaan panjang karena udah sampe solo dengan selamat.

Jam4.30 sampe solo ternyata masih gelap. Tapi udah rame mobil berkeliaran di jalan. Sembari menunggu dijemput bapak, saya jalan menyusuri trotoar, sampai solo square baru ketemu jemputannya. Hehehe.. Ternyata di solo square sekarang udah ada J-Co. ATM udah berjejer dan geliat semakin ramainya solo square nampak pada iklan2 yang berjejer di bangunan tersebut.

Tadi pagi sempet jalan2 bentar cari makan ternyata solo masih sama2 aja. Tapi sangat terasa perbedaannya ama bandung. Di solo, terutama di jalan utama, taman2 sangat lestari. Disirami tiap hari. Terus sekarang citywalk udah mulai ditambahi penutup diatasnya. Mungkin biar ga kepanasan kalo siang hari. Wuih,, makin rame aja ni solo. Seru deh kalo main2 di siang hari. Citiwalk katanya ada hotspot juga. Ntar cobain dah. Hotspot dari speedy telkom. Selain itu jalan2 utama juga udah alus, lancar terkendali. Terus Paragon dan Solo Center Point udah mulai dibangun. Bakalan semakin tinggi ni bangunan di Solo. Semoga aja ga merusak tatanan bangunan di kota ini.

Tapi sayangnya cuaca di solo tidak mendukung buat jalan2 disiang hari. Puanase puolll… Di jalan raya sumelet banget. Makanya belum niat main siang hari kalo belum ada tujuan dan belum ada yang ngajak main. Kalo di taman sih enak, adem.. Tapi kalo udah dijalan, wuih,, jangan harap ga gosong kulit sampeyan.  Apalagi kalo kenak bangjo (traffic light).

Masih pengen jajan2 di solo ni. Mupung di solo sampe rabu. Katanya kalo malem di gladak ada tempat makan yang berjejer di tepi jalan. Ntar cobain dulu ah.. Siapa yang udah kesana??

 
1 Comment

Posted by on July 26, 2008 in diary

 

Tags: , , ,

Kembali rutinitas sehari-hari

Pagi ini tiba lagi di bandung. Setelah kemarin berseteru dengan ortu masalah transport ke bandung. Akhirnya saya naik kereta lodaya malam dari solobalapan sampai stasiun bandung. Sendirian deh jadinya karena teman yang lain naik bus. Naik kereta sebenarnya enak juga karena berangkatnya agak malam(jam20.30) terus ga bikin mabok. Tapi ga enaknya tu pasti sampai tujuan molor. Ga dapat maem. Terus harganya mahal. La cumin kelas  bisnis minta maem. Hehehehe..

Saya sampai stasiun bandung jam6 pagi. Terlambat 1jam dari waktu yang tertera di tiket. Yah itu sih udah biasa menurut saya karena sejak dulu naik lodaya sampai sekarang datangnya ya jam segitu terus. Ga ada pembenahan dari pihak yang berwenang apakah diganti jam kedatangan atau memperbaiki servicenya karena setahu saya sekarang rel kereta api udah jalur ganda jadi seharusnya bisa lebih cepat daripada dahulu yang masih satu jalur saja. CMIIW. Saya tanya ma temen yang naik bus budiman katanya udah sampai terminal jam5 pagi.:D Ternyata selisihnya 1 jam, tapi durasi perjalanan lebih singkat naik kereta api.  Tapi gapapalah, sebelum jam7 udah harus sampai kontrakan, jam7 udah kuliah.

Naik kereta api.. tut.. tut.. tut…

 
Leave a comment

Posted by on May 5, 2008 in diary

 

Tags: , , ,

Salut dengan Bus Budiman

Baru pertama ini saya menggunakan bus budiman menuju solo. Naik bis pertama tapi ga bisa menikmati yang sesuai dengan yang terbayar. Saya kemarin datangnya telat jadi ga bisa naik bus budiman yang AC dan sampe solo. Saya dioper ke bus budiman yang non AC dan menuju Jogja aja. Gapapa deh yang penting bisa pulang solo. Heeheheh..

Salut banget saya ama bus budiman. Dia sangat menghargai waktu. Dia sangat tepat waktu dan tidak dengan tegas untuk tidak menunggu lama-lama. Buktinya jam18.00 berangkat busnya udah datang sebelum jam18.00 dan dia juga ga mau nunggu saya sampai jam18.30. Dia memberi toleransi keberangkatan cuma 15menit. Naik bus yang non AC itu juga berangkatnya tepat banget jam 19.00. Berangkat menuju jogja. Kata petugasnya sampai jogja jam5 gitu. Eh ternyata bener juga sampai terminal jogja jam5 pagi. Wah hebat banget ni bisnya. Saya baru kali ini naik bis berangkat dan sampai tujuan tepat waktu.

Selain itu saya juga dapat makan malam to. Wah, akhirnya makan juga setelah sehari ini baru makan sekali gara-gara sibuk banget kegiatannya. Makan gratis tapi harus ngambil satu lauk satu sayur. Ga masalah deh yang penting maem. Hehehe… Pokoknya sip deh bus budiman. Semoga Anda tetap menjaga service Anda. Besok ke Bandung naik Budiman lagi ah… 🙂

 
21 Comments

Posted by on May 1, 2008 in diary

 

Tags: , , , ,